Sunday Crazy

Huaaah, hempaskan badan di lantai. 
Asli capek sekali. Hari ini cuma mau cerita tentang kejadian ya hari ini. Mulai dari mana ya???
Ah, saya mulai dari jam 10-11an malam saja. Nah, jam segitu saya baru sahuran. Yaa namanya anak rantau, saya tidurnya jam-jam 7an kalau tidak salah, berhasil tepar akibat pengaruh obat ngantuk dalam obat.
Makan sahuran, terus chattingan sama Akak. Akak jam 2 nanti mau cus ke Jekardah dari Bandoeng. Oya, Akak habis tes untuk masuk di ITB ambil S2 Teknik Informatikan. (Yaa Allah, semoga Akak bisa lulus, sehingga beasiswanya bisa terpakai tahun ini.)

Usai chattingan saya tepar lagi sampai bangun jam 2.30, bangun melakukan sesuatu. You knowlah.
Nah tepar lagi sampai subuh bangun, jam 6 seharusnya ada kegiatan si Haseb gedar gedor pinjem helm, hehe dia pergi kegiatan jam 6 itu. Terus saya lanjut tepar lagi.
Bangun-bangun jam 7.30an. Huaaaaah!!!! Akak udah dimanaaa???? Udah take of belom???? Cek hape, untungnya Akak baru mau masuk pesawat.


Jam 8an sampe jam 12an kurang saya pun berkutat dengan lepi, menghabiskan cicilan ngetik yang terpending selama lima-enam hari gegara sakit. Alhamdulillah berhasil dari 160an-177 halaman, yeyeyeylalalala, Uyeeah!!!

Alesan saya tidak berangkat kegiatan jam 6 itu karena batuk-batuk tidak berhenti dari semalam, itu semua karena perbuatan jahat saya sama ayam. Maaf yaa ayam, kemarin saya makan kamu :'(

Lanjut jam 12an beberes untuk 4BBB berangkat dengan kak Nur, dijalan!!!! What thee.... MACEEET!!!! Ada apa di depan sana, kenapa macet!!! Tidak terasa ada 5-10an menit waktu di kemacetan itu, padahal cuma jalan samping pasar Bering.

Berhasil lolos dari kesumpekan macet, kami bertemu dengan mbak Fitri, dia bilang acaranya di taman budaya. Mbak Fitri jalan kaki, dan saya dengan pedenya tidak menemani jalan kaki. Malah asyik duduk nangkring di atas motor, tidak bergeser sesenti pun. Maaf yaa mbak!
Kami naik motor lagi sampai parkir di shopping, di taman budaya lagi acara musik-musik gitu, tapi tradisional. Terus dapat cememes kalau tempatnya di Vredeburg!!!! Hiyaaaah!!! Pengen bunuh ayam rasanya.

Jalan kaki ke Vredeburg menenteng helm, ke gerbang ketemu lagi dengan Mbak Fitri dan saya meninggalkan Kak Nur dan Mbak Fitri. 

Lewat belakang, bayar tiket karcis 2rebu, ternyata kena tifu kak Nur bilang cuma serebu. Duiiit serebu bisa beli permen ;'(

Sampai juga bertemu dengan makhluk-makhluk 4BBB. Oya, saya senang tempat dudukku samping colokan jadi bisa ngecharge hape, lumayan duit serebu tadi anggaplah bayaran untuk ngecharge. #ketawasetan.

Cus, jam 3.16an break, izin mau jemput my hunny bunny blacky si Kukur. Dan saya harus menunggu dia pake helem di pinggir jalan di belakang delman juga. Sampai dua puluh menit nunggu tidak kelihatan aura kesuraman teman saya itu. Pas ada rombongan SD nyebrang, ikut nyebrang juga, masih tetap pake helem. 
Terus nunggu lagi, sampai jam 3.40an baru lihat tablo (tampang bloon) dia. Hiyaah senangnya...

Kami pun cus ke Imogiri dengan rute memutar, lewat Ibu Ruswo, Menteri Supeno, belok kanan di pom bensin baru lurrrrrruuuuuuuus ke selatan.
Sepanjang perjalanan kenapa motor Kur terasa lambat, baru 11,2 KM Imogiri, lamaaaa beuuud.
Dan kami sampai juga jam 4.20an, teman saya memang pembalap :D

Kami cerita-cerita tentang rencana PKM selanjutnya, yaitu bikin SPAH 2 titik lokasi, Komposter 6-8 buah, perbaiki Bank Sampah, buat buku panduan, blahblahblah.

Sampai adzan Maghrib senengnya bisa makan... Oya, kami disuguhi makan berat nasi dan segala yang enak-enak usai maghriban. Sayangnya saya lupa kalau lagi batuk. Alhasil, tahu yang manis dan teh yang manis memicu dahsyatnya batuk saya. Sampai pulang pukul 18.35 sepanjang jalan batuk. 

Oya, kata teman saya berhubung BBM naik, jadi pas lampu merah matikan mesin, dan dia menerapkan itu. 
Saya hitung-hitung ada 18 lampu merah (tidak termasuk belok kiri jalan terus).
Dan saya sampai di rumah pukul 19.20, sebenarnya dengan kecepatan normal harus satu jam. Tapi karena teman saya gila pembalap berjilbab jadi kadang 35-55menit, selalu saja dia membuat saya harus pegangan erat-erat di atas motor :|

Pas sampe dapat telepon dari Ummi, hanya sayangnya cuma bentar. Cuma bilang mnum obat, jangan lupa solat, berdoa, kuliah yang rajin dan umi mematikan telepon karena mau nonton sinetron :'(
Padahal mau curcolan banyak.
Hati saya hancur berkeping-keping, tapi Akak bilang nanti hubungi umi kalau selesai nontonnya.
Makasih Akak, jadi kakak yang baik :)
Kalau lolos S2nya jangan lupakan jasaku, Akak.

Oya, sekarang karena saya masih terdaftar sebagai mahasiswa. Jadi, saya harus mengerjakan yang namanya laporan matkul TDU.

Jangan lupa puasa nisfu yaa :))
Mahamurid, Uyeeah!!!!

No comments:

Post a Comment