Lost in Juanda

Hi every body.
Ini postingan kejadian tanggal 8 Desember kemarin
Hula halo
Oya pada sabtu kemarin ane ke surabaya, lebih tepatnya menjemput kakak dari Kendari. Perjalanan dimulai dari Jogja jam 8an malem, gk sempat makan malam. Trus masuk begitu saja di mobil bawa my beiby piyos. Saya dapet tempat duduk kedua, pas ditengah. Disamping ada mbak-mbak gitu, akhwat dari luarnya. Tapi dari face kayak seumuran saya. Cume nengor dikit
"Mbak tujuan kemana?", saya memulai pembicaraan
"Surabaya"
"Oh sama, saya ke Juanda mbak kemana?", ini saya bertanya dengan kepe'aan. Ya iayalah tujuan Surabaya orang ini travelnya aja ke Surabaya.

Trus cerita-cerita eh mbaknya tenyata mau ke Kalimantan sama-sama saya ke Juanda haha :) (Dapat teman! Yes!) Hmm tapi mbaknya jutek banget sama saya, asli juteknya. 
udah cerita pendeknya, saya langsung tepar saja pelukan sama my beiby piyos, beruntung piyos pakai baju kodok jadinya hp bisa diselipin disitu.
Next, singkat cerita saya tepar, trus tiba-tiba sampe Karang Anyar, ada bapak-bapak ngomel-ngomel. he is new penumpang. Dia marahnya gara-gara ditiket tempat duduk beliau di nomor 3, sementara ini travel udah penuh dan yang kosong cuma bagian belakang. Asli bapaknya marah-marah, untung sopirnya nanggepin dengan baik-baik, cuma bilang. 
"Pak ini travelnya dari jogja, travel yang bapak tumpangi itu full, sehingga bapak di oper ke travel kami"
Bapak itu gak mau taulah, terus untung bapak-bapak yang di samping saya baik hati dan tidak sombong, jadinya dia yang mundur ke belakang. 
Setelah itu kita jalan again. dan beberapa saat kemudian jam sudah menunjukkan pukul 12an malam, kita sampai kesuatu tempat. Saya udah malas buka mata, cuma sekilas aja, ada tempat ngopi-ngopinya.
Lanjut tidur, ya seperti itulah saya kalo diperjalanan jauh suka sering pura-pura tidur alasannya cuma ada dua yaitu males di ajak ngomong dan wanti-wanti jangan-jangan ntar kebanyakan ngomong malah muntah. haha :p



Saya tertidur pulas walau sempat memerhatikan ini supir ekstra ngebut dijalan. Maklum namanya jalan malam kadang-kadang berasa jalan milik pribadi. Dan, eng ing eng akhirnya Alhamdulillah puji syukur marilah kita persembahkan kepada Allah swt, karena saya sehat wal'afiat sampe di bandara.

Sampe di sanapun masih goblok juga saya. Udah tau bandara, mbak-mbak di sampingku pengen keluar, dia sampe bangunin, "Sudah sampe bandara"
Saya, "Bentar mbak, tunggu bapaknya yang negur aja", asli saya gak sadar kalo ngomong kayak gini. Nanti setelah 3 menit saya sadar baru loncat dari mobil. Gak enak sekali sama mbak satu ini. Muup yaa mbak.
Oya, saya goblog kayak gini gara-gara dibangunkan bapaknya buat bayar mobil pas di jalan, gak tau aja insting nunggu ditegur baru gerak (yang seperti sehari-hari saya alami) kumat lagi.

Keluar dari mobil, saya sih enteng-enteng aja, cuma pasang muka polos baru bangun tidur, nyeka ujung bibir dan mata jangan-jangan ada sesuatu yang bertengger disana entah apalah namanya (taulah pasti kan kan apa maksud saya). Terus, saya cuma liat mbak tadi kesusahan sendiri ngurus barang-barangnya, asli karena masih kebawa ngantuk. Saya cuma pikirkan diri sendiri. Ninggalin mbak itu menuju mesjid.

Selama jalan dari tempat mobil yang mengangkut saya dan orang-orang itu sampai ke mesjid, semua mata tertuju padaku. Saya berpikir, "Ngapain ini orang-orang pada ngeliat seh!!! Jangan-jangan ada ..."
"Wew"
Sampe di mesjid alhamdulillah yaa Allah udah subuhan, dan banyak orang teryata di mesjid, niat gak kesampean melanjutkan tidur. hiks hiks hiks
Saya pun ambil aer wudhu sekalian cuci muka, nyeka-nyeka, gak sempat gosok gigi. Setelah itu solat subuh. Yaa Allaah adeem banget suasanya, nyos, subuhan di antara orang-orang yang gak dikenal.
Setelah itu, saya pun ngaji-ngaji alhamdulillah bawa al-qur'an hehe :)
Lima belas menitan ngaji, setop bentar, terus mbak-mbak yang semobil datang tergopoh-gopoh dengan barang-barangnya. Dia juga solat, terus ngaji. Iiiiihh merdunya suaranyaa ~(^_^~)

Mata saya memutar-mutari liatin orang solat, orang ngaji, orang wudhu, sampe terhenti pada satu objek. I know him!
Pas, mata kami bertemu pandang, saya gak bisa menoleh, demikian juga dengannya, saya memaksakan senyum. Dia juga tersenyum.
Errr... Ketemu bapaknya adek tingkat di SMA, mana bapak itu temenan ma umi, dia nyapa. Kita ngomongnya ujung pukul ujung, jadi kesannya teriak-teriakan, mana orang-orang masih pada solat. haha, bodo' amat, gak niat jugaa Yaa Allaah, saya gangguin orang solat, kan gak ribut-ribut banget.

Saya memanggilnya om, omnya pake nanya-nanya ngapain di bandara, saya cuma bilang jemput keluarga, eh ternyata si om itu mau balik ke Jogja nengok anaknya yang lagi kuliah, -_- ehm padahal baru 3 bulan deh anaknya kuliah om. Yaa, namanya kasih sayang seorang bapak.
Setelah itu om dipanggil temennya, mungkin udah mau cow atau makan kali ya,(padahal masih jam 5an).
Setelah gak punya temen, saya cuma ngelirik mbak-mbak semobil lagi mainan lepi. Alamaaak, ini ngiri-ngiriin aja, mana gak bawa lepii. Udah perlahan-lahan, saya ngesot ke pembatas jamaah cowok dan cewek, mulai dikit orang yang solat. Udah jam 6 kurang, terus bless... Saya tidur, tapi tidur-tidur ayam juga.

Nah, akibat tidur ini jam 8aan dibangunin ma seseorang. Wew! Sontak kaget. Taukan gimana rasanya kalo baru capek, istirahat terus dibangunin, pengen ngejedotin kepala deh rasanya nih.
"Bangun, bangun, bangun"
"Eh???", saya masih nyeka-nyeka mata.
"Bangun, disuruh pindah. mesjidnya mau dibersihin", kata mbak-mbak semobil.
Udah dengan penuh kepasrahan, mana nyawa belum kekumpul, langkah gontai berjalan keluar depan mesjidnya. Duduk sesaat, terus dengarkan ibu-ibu cleaning service ngomel-ngomel, "Ini tuh bukan tempat tidur"
Yaelah bu, orang saya cuma istirahat jew, emang bukan tempat tidur tapi kan? kan? kan?
Kefefet bu, dari pada saya tidur dalam WC atau di landasan pacu kan bisa repot bu? Gak kasian apa bu sama eike yang lagi nge-gembel di Juanda kayak anak ilang gini.

Well, saya ke luar dari mesjid, duduk-duduk dikursi panjang depan pintu, ada mbak-mbak yang juga kena usir sama ibu-ibu cleaning service, banyak beud barang bawaannya ya udahlah bantuin, sama-sama senasib di usir haha.

Terus, kita berdua jadinya kenalan, her name is mbak Cinda. Cinda kok jadi ingat lagu yaa??
Kita berdiam diri sambil ngintip-ngintip ibu-ibu cleaning service, eerr kita ketahuan ngintip. Karena bosan main jaga-jagaan ma ibu cleaning service, saya dan mbak Cinda pergi, pas keluar dari mesjid ke teras entah pokoknya sama dengan ruang tunggulah. Semua mata tertuju pada kami berdua.Kentara banget deh gembelnya kan?
Saya ngajak mbak Cinda ke tempat-tempat duduk buat istirahat, eh mbaknya gak mau. Dia ngajak duduk-duduk di tempat yang gelap-gelap aja. Oh now!!! Mbaknya horor deuch. Eike kan atuutss...

Dan setelah jalan luntang lantung bawa troli kita sampe di suatu tempat yang diinginkan mbak Cinda. Gelap. Jarang dilewati orang.
Kita duduk depan ATM Centre!!!
Emang sih gelap, jarang dilewati. Tapi kan kita duduk ini depannya tempat makanan, jadi posisi duduk kami adalah ngemper selonjoran gak jelas di persimpangan ATM Center dan tempat makanan ~(-_-~) fyuuuh.

Setelah 30 menit selonjoran di depan ATM Centre kok saya merasa kayak maling ya, secara duduk aja di depan ATM Centre, tiap orang masuk ATM pasti liat-liat ke kita berdua, ealah dalaah. Piye ki??
Kan lebih enakan duduk di kursi-kursi aja mbak Cindaa... Perut lapar juga, untung bawa bekal roti, air sebotol, dan jujur di dompet cuma bawa uang Rp 100.000 dan taukan dibandara itu makanan mehol-mehol semua. Mbak cinda juga nawarin salak, gilak! Banyak banget salaknya, udahlah makan salak, nyampah di depan ATM Centre juga, kita tuker-tukeran bekal haha. Oya, mbak-mbak semobil udah entah dimana keberadaanya. Akupun tak tau.

Mbak Cinda ni rencana balik ke NTB, pesawat dia ntar jam 2an baru berangkat. Liat jam udah jam 9 kurang-kurang dikit. Terus mbak Cinda ngajak balik ke mesjid, yaa kali aja ibu-ibu cleaning service udah gak ada. Hehe.
Eh, baru ngintip sedikit. Sepasang mata elang membalas, Ibu-ibunyaa masih adaaaa!!! Kita kebyuur again tapi gak sampe ATM Centre kok, cuma di lorong-lorong sempit samping mesjid. Di ujung lorong ada bapak-bapak duduk sendiri, eerr horor sekali suasananya. Tak lama kemudian, ada troli gede dengan barang-barang yang buanyaak. Eh mbak-mbak semobil datang again. Mbak Cinda bilang, "Si dia masih membersihkan". Terus mbak-mbak itu duduk juga selonjoran sama kita berdua, dia perkenalkan diri namanya mbak Alma mau ke kalimntan jemput ibu bapaknya karena dia mau wisuda. Cek-per-cek mbaknya berangkat jam 4 sore. Whaaat theee mbaaak??? Kenapa mau lama-lama nunggunya? Kan bisa berangkat travel yang pagi atau subuh. Karena masih lapar kita tuker-tukeran makanan lagi.
Setelah beberapa menit liat ibunya (ibu cleaning service) berjalan gontai meninggalkan mesjid. Yip yip huraaa...
Kita langsung bahu membahu masukin barang-barang ke mesjid again, terus dhuha dulu, ngaji bentar dan jam 10an saya dan kedua mbak-mbak tidur lagi di mesjid. Dan 2 jam kita tidur, saya dibanguni lagi sama mbak Alma, mana mesjid udah rame banget! Orang pada mau solat Dhuhur. Maluuu sekaliii...

Udah selesai solat, kita lapar lagi. Dari tadi yang dimakan cuma snack ajaa. Kita berberes, oya kebetulan teman mbak Cinda juga mau datang. Jadi mereka mau pulang bareng gitu cuma kedatangannya beda. Kita ketemuannya di depan ATM Centre, kita bawa barang-barang sambil kelaperan, terus berhubung kita berempat (udah ketemu dengan teman mbak Cinda) pake 2 troli dengan bawaan yang banyak, kata mas-mas pelayannya barangnya simpen diluar aja, mas-mas sama mbak-mbak pelayannya yang liat-liatin.
Udah kita ambil posisi pewe dekat dengan tembok kaca jadi bisa liat mobil lalu lalang gitu.
Di kasihin daftar menu. Waw!! seperti dugaan mehol mehol semuanya.
Saya pesen : Mie ayam, eh yang berbau mie-miean gak ada. Jadinya mesen nasi pecel
Mbak Cinda dan es teh : Nasi goyeng
Mbak Alma : telor
Teman mbak Cinda : Ayam

You know, telor dan ayam gak pake nasi loh harganya itu Rp 8.000 dan Rp 20an rebuuu..
Nasi pecel eike Rp 19.000. Dan nasi goyengnya 20an rebu.
Pas datang makanannya kita semua ngakak jungkir balik, yaa iyalah lucu aja, pesen ayam n telor yaa cuma ayam n telor aja tok! Mbak Cinda nasgornya dikit beud. Dan eike nasi pecel haha. Alhamdulillahirabbil'alamiiin...
Nasi, pecel, peyek, telor, tempe, tahu. komfliiit. Paling konfliit dari pada mereka. Hahaha ketawa setan beneran ini.
Oya, kami bertiga mesen es teh. Mbak Alma pesen es batu. Dan waaw, gila mbaknya agak judes deh. Dikasi es batu se gelas gede itu. Banyangin aja es batu aja, gak ada aernya biar dikit. Hahaha
Untung saya bawa minum air putih, kita bagi-bagi air putih dan tukeran es batu jadinya. Terus tukeran makanan juga.
Setelah kenyang, kita cebuut. Berhubung mbak Cinda dan temennya bentar lagi mau cow. Kita anterin yaa Allah pake poto-poto (sayangnya fotonya ilang di leptop saya jadi gak bisa posting foto). Cipika cipiki. Ketawa ketiwi, dan mereka pun masuk ke dalam.

Sisa berdua ma mbak Alma, karena gak ada tempat duduk, jadinya mbak Alma duduk di kursi, dan saya duduk ditroli. Err... Oyaa, jam 4an kurang mbak Alma meninggalkanku masuk ke dalam dia udah check in, dan sisa saya yang nunggu di bandara selama 1 jam lagi maklum pesawat delay.
Habis nunggu sejamaan lebiih akhirnya datang juga pesawatnya.
Dam baliklah ke Jogja lagi dan terhitung 2 hari saya gak mandi hahaha :p tapi gosok gigi dan cuci muka terus jadi tetap kinclong :D

Komentar

Posting Komentar

BACA JUGA