Ikuti Laju Kereta Dik

Malam, Assalamu'alaikum...
my bro
Saya mau cerita sharing tentang my bro yang rada-rada ya gimana yaa??? Saya tidak mampu mengungkapkan dengan kata-kata. Kayaknya kesan malam ini berasa mau dongeng. 
Cerita dimulai ketika adikku yang ter~ itu, mulai pagi hari Jum'at sms...
"Minjem Kamera dong"
Well, dari kata-kata seperti itu saya sudah paham bocah ini pasti mau kesuatu tempat.
"Mau kemana?"
"Jakarta jenguk Aish"
"Jam berapa? Kapan?"
"Ntar sore jam 6"
Wew, Jakarta??? What the?? Setau saya si Aish di adanya di Tangerang bukan Jkt, Tangerang n Jkt itu lumanyan jaoh.
"Oke, saya pulang jam 1an, soalnya praktikum trus kajian kemuslimahan"
":), casin yaa", cuma gitu doang balesan my bro.
Trus, siangnya saya sms lagi, "Saya pulang jam 2an, nunggu surat di legalisir sama BAA katanya jam 2 baru bisa diambil"
"Okee...", balesnya singkat, maybe dia juga lagi sibuk kuliah.
Well jam 3 udah teng, saya udah di asrama dari tadi. Aseli ngantuk, udah cus bubu dulu sebelumnya sms my bro, "Saya mau tidur, kalo otw miskol"
"Oke..."
Gak lupa pasang alarm jam 5 sore. Dan tidur~~~
Dan kok dalam mimpi ada yang getar getar... Pas bangun...Etttt lampu udah nyalaa? Langit udah gelap. Jam berapa ini???
Loncat turun, liat hp getar-getar my bro miskol mulu, udah direject juga masih dimiskol, emang dia gak percaya kalo saya udah bangun. Masiiih aja miskol-miskol. Udah ketar ketir turun tangga mikir pasti si my bro marah-marah, langit udah gelap, buka pintu gak ada siapa-siapa.
"Aduh!!! Adek pasti marah"
"Jangan-jangan udah pulang?"
"Aduh salah lagi"
Saya berpikir aneh-aneh.
Gak lama kemudian, pim pim ~~~
Lampu motor menyorot. Dua orang bocah nongol pake baju putih, kecil, cungkring, (maklum gelap lampu teras gak sempat dinyalain). Eh he is my bro!!!
Datang grasak-grusuk gak pake assalamu'alaikum, mata saya masih sipit, gak sempat cuci muka juga. Dia datang ambil kamera, trus saya sempat nanya beli tiket berapa?
Dia cuma bilang 135rb...
"Mahal amaaat yaa Allah, itu duit bisa pake makan seminggu", mikir dalam hati.
Trus teman adek sempat nyapa, "Halo,mbak Isti...", Eh si Akbar ternyata. Kirain siapa juga.
Adek sempat nyium tangan (kali kayaknya gak, maklum lupa ngantuk), terus go ke stasiun.
Nah, setelah itu sempat smsan ma adek, tunggu dia di kereta baru bisa lancar smsnya.
Beberapa lama kemudi kira-kira sejam kemudian, saya lagi makan. Lagi enak-enaknya makan berhubung lapar akibat masak dulu jadi agak lama.
Ada sms
"Kak Isti, OL gak?"
"Gak, lagi makan"
"OL piee" (bahasa gaulnya OL dooonggg) ala-ala memelas.
"Ntar... Makan dulu"
Weh, saya makan gak tenang jadinya. 
"Kenapa suruh OL?"
"Carikkan terminal dekat stasiun Tanah Abang"
"Buruan, gak tau. pulang aku", adek sms lagi.
Selesai makan langsung OL, tp modemnya gak mau konek-konek, udah nyoba berapa kali tetap gak mau. Udah restart gak mau juga. Di copot pasang modemnya gak mau juga, udah dibolak-balik kartu gak mau juga. Kenapa juga ini modem.
Kalang kabut, sms Mbak Uut, minta tolong dia OL, eh dia gak OL jugaa...
aduh adekku gimana? Sendirian ke Jkt, gak kenal siapa-siapa, kotanya padet, mana orangnya beda dengan Jogja kulturnya. Matia akal. Gimana ini? Adekku pasti luntang-lantung di Jkt.
Untung ada kak Ari, langsung basa basi pinjem modem. Dan akhirnya dipinjamkan.
Langsung google map, terminal dekat stasiun tanah abang.
Aduh asli gak ngerti ini yang keluar gambar bus biru-biru cuma tulisan A,B,C,D buta arah, buta kode saya.
Hati udah deg-degan, smsn ma kakak, eh kakak cuma bilang, "Miftah anak laki-laki tenag aja".
Gimana mau tenang itu adek sayaaaaa...
Mana dia nyuruh sms Rara yang kebetulan ada di Jkt, Rara hpnya mati.
Panik!!!
Sms lagi
"Kamu udah dimana?"
"Karanganyar"
Langsung searching Karanganyar itu dimana, eh ternyata masih dekat dengan Jogja.
"Turun aja dari kereta", itu inisiatif terhebat deh.
Oya, saya sempat sms kak Rida yang sering bolak balik Jkt, dia bilang ada stasiun senen yang menuju mana-mana gitu (smsnya udah di delete) naik busway menuju kemana trus sampe terminal pokonya.
Dan adek cuma bales, "Saya turunnya di Tanah Abang, bukan Senen"
"Kalo gitu turun dari kereta distasiun selanjutnya", agak nada emosi dikit saya jadinya.
"Yaudah, kalo nih kereta berenti aku turun", nada pasrah adek.
Dan akhirnya adek turun di Kroya, adek saya turun dari kereta langsung mau cari tiket pulang ke Jogja dan eng ing eng petugasnya gak ada...
Mulai mikir yang negatif lagi, aduh gimana adek sendirian distasiun, dikampung orang, gak ada kenalan, tidur diemperan. Gimana makannya? Segala macam. Cerita lagi ke kakak, kakak cuma bilang, "Gak apa-apa. Miftah laki-laki, pasti bisa mandiri".
Hiks hiks, adeku adeku...
Trus, adek bilang banyak orang di Stasiun Kroya, dia lagi baca komik yang disediakan oleh pihak stasiun, udah solat, lagi dikantin. Hati saya udah tenang. Gak lupa, ngingetin kereta besok dr purwokerto jam 6 menuju ke Jogja. 
Paginya jam 6lewat sudah telepon-telpon adek, eh gak diangkat. Nelpon sampe jam 10an karena kereta sampe Jogja jam 10an eh gak diangkat juga.
Yap, negatif think lagi, adek jangan-jangan ketiduran dikereta lagi, bisa kebablasan sampe solo ntar dia.
Aduh panik again, nelpon puluhan kali gak diangkat.~~~ Argh
Emosiiii...
Dan akhirnya adek sms jam 11an kalo dia udah di kosnya.
Dan hati saya sudah plong!!!

Tips  Buat yang berpergian ditempat yang baru dikunjungi
1. Buat list peta kecil, setidaknya tahu turun dari kendaraan menuju mana, jalan mana-mana aja
2. Bawa snack pengganjal perut perlu sekali
3. Selalu kontak dengan keluarga (Tidak disarankan bagi yang berniat kabur)
4. Hubungi orang yang akan dituju supaya gak diskomunkasi
5. Slipkan duit 50rb di kantong celana. Penting! Supaya gak grasak grusuk bongkar tas dan dompet lagi.
6. Selalu berhati-hati, jaga diri, dan ingat Allah
7. Hp jangan disilent kalo perlu getar plus volume max, supaya dihubungi bisa tau.

Komentar

BACA JUGA