Taman Lampion

Well...
Assalamu'alaikum
Saya kasih satu lokasi the best lah di kota Jogja ini. Nah, buat turis turis lokal ayo mampir disini dijamin seru. Mata dimanjakan juga kok dengan segala yang indah-indah (baca : lampion).
Perjalanan saya mulai dengan adikku yang terguanteng.. eh?
Lokasinya di Monjali sono. Monjali itu Monumen Jogja Kembali, gitu kata teman-teman saya. Eh, itukan kepanjangannya to Isti???
HoOh.
Lalu, dari TIT Alias Tempat Isti Tinggal itu menuju saja ke utara, tadi salah jalan malah masuk jalan depan UGM kena maceet, sampe 3 kali lampu merah.
Nah. setelah itu belok ke kanan masuk Jl. Kaliurang. Di jalan tadi banyak anak-anak kecil pengang dos tulisannya "Berikhlaslah untuk Berzakat", apa maksud coba?
Hus!!!
Menurutku tidak salah mereka seperti itu, tapi ngapain itu ibu-ibunya di emperan jalan alias trotoar baru anaknya harus nyamperin para mengguna motor dan mobil sambil menodongkan kotak tersebut. 
Bu... Mulai kecil ajarlah anak ibu menjadi pekerja keras tapi bukan cara demikian Bu...
Kasian loh Bu... Anak seusia gitu harusnya ikut pesantren kilat. Nunggu buka puasa, buka di jalan begitu...
Sekarang juga kan sudah ada Amil di tiap-tiap unit, baik mesjid maupun lembaga lembaga lainnya. Saranku mungkin alangkah baiknya kita menyalurkan zakat fitrah itu ke amil saja. Insya Allah Amil Zakat akan melakukan tugasnya dengan semaksimal (Amiiiiin...)
Next...
Setelah mentok sampe perempatan ringroad utara kalian tinggal belok kiri, teruuuus saja... nah nanti dapat bangunan berbentuk kerucut nah itu dia...
Tapi sayang adekku itu tadi kagak dengar. Udah jelas di sebelahnya kanan itu tulisan TAMAN PELANGI
Eh, dia gak liat, mana saya udah bilang dengan riang gembira. "Itu loh Taman Lampionnya..."
Disangkanya si adek udah liat, terus mau cari potongan buat belok kanan tapi ternyata oh No!
Kenapa sampe kebablasan masuk ke lampu merah lagi?
Masih positif thinking kali si adek lagi nyari tempat belokan yang lebih aman dari polisi...
Eh kok udah ngelewati beberapa tempat belokan gak belok-belok nih bocah..
Mana udah sampe lewati kampus UTY Jombor. Oh No!
Saya tanya ke dia, mau belok dimana???
Eh dibalasnya, tempatnya sampe Magelang kayaknya?
Oh, Dasar nih anak...
Saya mengeraskan volume suara.
Oi.. Mau belok dimanee?Tempatnta udah kelewatan sekitar 3 kiloan.
Di jawabnya, Hah? Iyakah? Kok saya gak liat???
Masya Allah, dari tadi saya ngomong gak didengerin sama nih bocah.
Akhirnya kami belok dan sampe di pintu masuk masih saja kebablasan padahal itu tulisannya gede loh dek...
Nah, masuknya kami dapat diskonan 50% kan harga masuknya 10.000/manusia eh bayarnya cuma 10.000/dua orang. Ternyata KTM memang berguna, untunglah 10.000 masih bisa buat tabungan.
Kami masuk, terus Wow...cantiknya???
Untung ada kamera si Kur dipinjam hehe, eh kenapa ini kamera gak nyala-nyala...
Ya.. Nasib nasib... Adek pun bilang, kebalik kali batrenya (maklum kamera berbatre)
Eh bener aja itu batrenya yang gak bener hehe :p
Well..
This is beautiful placee
beautiful, isn't it?


si ganteng


latarnya : Jogja Never Ending ASIA.


unique bicycle

Mirip haha

berbukaa...

wings


the lamp, so beautiful

nyatakan cintaah ala lampion

Alhamdulillah, kali ini saya and brotha bisa bukber bareng dengan suasana berbeda. Kan biasanya makan barengnya di ruangan tertutup nah ini so sweet haha, soalnya makan di bawah langit. Tapi untungnya gak pernah makan lesehan di pinggir jalan. Hmm... Jadi ingin merasakan makan ditrotoar kayak orang-orang, "Adek, ayo makan lesehan"... Oya, yang ini ane yang teraktir brotha. Kan sistem kita traktir-traktiran.


Masuk : Rp 10.000 (saya sarankan selalu bawa ktm)
Parkir : Rp 2.000
Makan : Rp 7.000-30.000 (murah bukan?)
Minum : 2.000-10.000 (lumayankan?)

No comments:

Post a Comment