Sang Pembobol ATM

Assalamu'alaikum
Entah harus menulis apa kawan, lagi stress mikirin harapan makan sebulan tiba-tiba ngambang :( toet toet...
Jatah makan dan THR yang 2 hari lalu terasa begitu dekat... Eh, tiba-tiba mimpiku sirna. Why???
ATMnya diblokir... toet toet... gak bisa ambil duit buat makan dah... Padahal udah rencana pengen beli tas baru, kacamata, de el el.
Ceritanya pun seperti ini kawan, sore itu saya dan brotherku yang berinisial Miftahur Rahman Hakim itu, akan melakukan suatu kegiatan yang tak terduga dibulan puasa yaitu jual hp. Kenapa tak terduga? Karena namanya puasa yaa... Kebanyakan orang pada jualan buat buka puasa, ini si kakak beradik Hakim's malah jualan hp hehe... Itulah hidup, kadang kita tak puas terhadap apa yang diberikan. So, buat ummiku sayang maaf hp kirimannya Miftah jual buat beli hp baru, maaf hp cina yang umi beli seharga 300rb akhirnya terjual dengan harga 100rb... Itulah hidup kadang tak sesuai dengan harapan kita...
Nah, lanjut cerita...
Sore itu niat buat ngambil duit supaya nambah-nambah pembeli hp baru, nah saya pake atm adek, berhubung semua duit adanya di dia. Masuk atm, pencet sandi ******... Tuuutttt.... Salah!!! pencet lagi ****** tuuuuuuuuut salaaah!!! Arghhh, biasanya saya inget sandinya kok tiba-tiba lupa, coba sekali lagi dan saya pun keasyikan masuk-masukin pin kayaknya serasa lagi main tebak-tebakan kata, apa lagi saya habis terinspirasi sama novel The Lost Java, ada settingan yang masuk-masukkan sandi untuk mematikan roket dan bom meledak. Berkali-kali masukan sandi gagal. Saya pun langsung menghampiri si adek hanyain berapa sandinya. Setelah itu masuk atm lagi, dan memasukkan sandinya "******" Tuuuut!!! ATMnya malah keluar! Dan tertulis dilayar intinya ATM gak bisa dipake.
Walaah stress!!!
Sekarang hari ketiga ngurus si atm, kemarin udah ke banknya disuruh lengkapi adm berupa buku rekening dan ktp nasabah. Ehh buku rekeningnya kan di ummi di Kendari sana :(
Buka dompet liat isinya cuma 20rb. Meringis!

***
Hari ini umiku harus ke bank induk di Kendari buat ngurus-ngurus, kata umi, "ATM adek ada yang berusaha membobol untuk ngambil duitnya, untung pihak bank langsung cepat blokir". Spontan yang dimaksud pembobol atm itu adalah saya.
sayaa... sayaaa... sayaaaaaa.... #suaramenggemaaa...
Buat bapak/ibu petugas bank yang kiranya siapa tau membaca tulisan ini, saya bukan pembobol ATM yaa, saya hanya seorang kakak yang disuruh sama sang adek.  

Doakan semoga urusan ini lancar yaa kawan :)

Selamat shaum kawan...
barakallah di Ramadhan ini
See Youuu

Komentar

  1. horey pertamax komeng. wah saat ane kasih komentar nih, pasti dah balik dar Kendari. :) mohon maaf lahir batin dari sesama blogger :)

    BalasHapus
  2. maaf lahir batin juga hehe... Alhamdulillah selesai urusan pembobolan

    BalasHapus

Posting Komentar

BACA JUGA