Holiday Trip 1

Haloo... Udah lama gak ngeblog lagi. Now, saya mau tulis saja tentang perjalanan liburan kemarin. Sebenarnya bisa dikatakan mudik, namun tujuan kali ini tidak dikampung halaman saya. So, gak salah kan kalo saya bilang ini perjalanan liburan kan mumpung saya liburan saat itu.
Saya tulis ini sebelum hawa-hawa mudiknya ilang.
Di mulai dari kira-kira tanggal 14 Agustus. Nah, itukan saya udah gak ada kerjaan sama teman-teman IBM dari proyek dosen. Mulai tanggal itu saya bergeriliya mencari yang namanya sepucuk tiket. Tiket menuju Purwokerto berhubung sodara abah saya alias bulek tinggal disana.
Untuk dapatkan sepucuk tiket saja susahnya Yaa Allah. Jadi, saya harus telpon Cipaganti eh katanya tanggal 15-16 pagi kosong, yang ada cuma siang dan saya gak bisa memfix kan, soalnya sapa yang mau nganter ke cipaganti jl. Magelang coba? Berhubung dari operatornya bilang, "Bu, tanggal 16-26 harus ke kantor Cipaganti jl. Magelang karena tidak dilakukan penjemputan"
Oh. No...
Yang pertama saya dipanggil ibu, suara saya apa kayak emak-emak yaa mbah operator?
Yang kedua gimana mau kesana? Yang anter adekku? Aish, sulit diharapkan. Mau ngetaksi kasian ongkosnya nanti malah ongkos taksi sama dengan ongkos Jogja-Purwokerto.
Well, berusaha mencari tiket ditravel-travel yang ada hingga akhirnya menemukan satu travel deket asrama sih, namu gila harganya 2 kali lipa mintanya 110. Helloww.. Jogja Purwokerto paling mahal cuma 75 om.
Akhirnya keputusan terakhir ialah naik efisiensi. Naik itu pun tidak semudah jalan pemikiranku.
Adikku yang sulit diharapkan itu, janji mau nganter. Nah, saya udah dandan cantik rapi ngepack barang-barang. Nungguin miskolin dia sampe hampir ratusan kali mulai dari jam 8.30 sampe jam 12 lewat baru dibales. Dia ternyata tidur jadi gak lupa mau nganter. Jadinya saya pun nunggu adekku dandan untuk jemput saya, dan waktunya 1 jam coba. Terus, dia datang tanpa bersalah apapun. Padahal hati saya udah marah-marah gak jelas. Jengkel sekali. 
Next, kamipun capcus menuju terminal Giwangan. Cari keliling diterminal dimana tempatnya bus efiensi. Ternyata di ujuuung sekali. Harus lewati 2 kali ruang tunggu. Naik turun tangga, lewati bapak dan ibu-ibu yang menawarkan jasa perjalanan.
Dan akhirnya ditemukanlah bus itu. Well, saya mau bayar sama bapak-bapaknya yang kasih sepucuk tiket, tapi tidak dia terima. Eh ternyata nanti di bus baru bayarnya.
Sebelum naik bus, saya pengen nangis :'(
1. Ternyata saya gak bawa duit, untung adikku yang kasih duit, jadinyakan terharu. Tumben adikku baik sekali.
2. Saya mabukan, malah disuruh naik bus. Gimana nasibku diperjalanan?
3. Adikku gak ikut. So, sedih saja liat adik sendiri lebaran sendiri dikampung orang.
Maka, naiklah saya dan ternyata cuuuus, busnya langsung jalan. Padahal gak sempat cipika cipiki sama adek, Well di bus saya kayak orang lagi meratap.
Lanjut cerita perjalanan dibus tidak semudah yang kalian bayangkan kawan. Untuk saya, ini perjalanan terasa amat sangat lama Yaa Allah.
Di kursi saya duduk tepat pinggir jendela. Melihat orang-orang kecil sekali. Saya benar-benar takut naik bus ini. Gila tinggi sekali. Di tambah saya puasa. Ditambah lagi saya mabukan.
Perjalanan ini saya pikir hanya 4 jam seperti naik mini bus. Tapi kenyataanya 5 jam lebih hampir 6 jam malah. Dan dijalan orang yang duduk seberangan denganku anaknya pake acara muntah. Yaa Allah bunyi muntahnya kayak air mengalir, dan saya juga jadi transang untuk muntah. Saya tipe orang yang muntah apalagi kalo ada orang muntah. Saya pun hanya merem melek, nahan air mata karena nahan diri supaya kuat agar gak muntah juga. 
Eh, itu anak muntahnya 3 kali. Dan selama kurun waktu 3 kali pun saya nahan diri biar gak muntah. Iyeeek!!! :3
Akhirnya penumpang itu pun turun, dan saya bisa bernapas lega. Dan bapak-bapak yang duduk disampingku pindah duduk. So, saya pun bisa leluasa dengan 2 kursi. Baru mau baring tiba-tiba isi perut saya beranjak naik kayak termometer dari 0 derajat celcius menuju 100 derajat. Yah bener saja saya jadi mau muntah saat itu. Tapi bisa ditahan. Saya akhirnya menahan muntah hingga sampe tujuan. Kalian bisa rasakan bagaimana rasanya orang yang nahan muntah. Sampe di Purwokerto saya tepar makan pun gak bisa ;'(

No comments:

Post a Comment